Arsitek-tour Pekanbaru (1) : Masjid An Nur Provinsi Riau

Mengapresiasi sebuah karya bisa dengan berbagai cara. Menceritakannya dalam tulisan salah satunya

Nyolong waktu kerja buat wisata itu semoga bukan dosa, ya. Apalagi tujuannya ke tempat ibadah, kalo ngrasa brdosa bisa langsung tobat disana 🙂 #cumaIntro

.

Jadi bulan Juli lalu dikasih jalan ama Tuhan buat ngambil job di Riau. Sayangnya bukan di Kota Pekanbaru nya, tapi di Pangkalan kerinci, sekitar 1,5 jam prjalanan.

Kebetulan juga ada kesempatan buat ngurus ATM yg cuma bisa dilakuin di Pekanbaru, jadilah kesempatan itu gue manfaatin juga buat arsitek(tour) yg salah satunya singgah ke Mahakarya yg memang jd inceran buat gue datengin : Masjid Agung An Nur Provinsi Riau

Masjid An Nur yang begitu megah nya saat ini adalah hasil renovasi total dr Masjid yang dibangun tahun 1963-1968. Kalo dari mbah google sih, bentuk masjid ini awalnya cukup sederhana dgn kubah yg unik karena berbentuk kerangka. Intinya, masjid yg dulu dgn yg sekarang itu beda jauh banget. Jd mungkin istilahnya bukan renovasi, tapi rekonstruksi.

Masjid yg kita bisa saksikan skrg dibangun tahun 2000 dengan penambahan luas lahan lebih dari 3x lipat dari sebelumnya yaitu menjadi 12,6 hektar. Dengan luasan ini, kawasan masjid ini mencakup taman, parkir, dan area pelataran yang kesemuanya luas dan nyaman.

Gue dateng ke masjid ini naik gojek, jd kurang bisa ngasih info soal angkutan umum bus atau angkot. Intinya lokasi masjid ini gampang dicari, lo tinggal liat googlemap dan search masjid agung an nur pekanbaru.

Begitu gue sampe di masjid ini, emang udah kerasa banget megahnya. Warna hijau dari kubah besarnya cukup mencolok tapi gak bikin sakit mata. Empat menaranya juga udah narik perhatian bahkan dr kejauhan.

IMG20170711105616

Spot pertama yg langsung gue incer itu bagian pelataran depan.lokasi paling mainstream buat foto ini masjid. Karena bentuknya yang simetris, ngambil sisi lurus dari garis tengah bangunan masjid emang jd juara. Apalagi secara bentuk, arsitektur masjid ini memang hampir mirip dgn Taj Mahal India. Makanya bnyk jg yg bilang Masjid An Nur sbg Taj Mahalnya Indonesia.

Di pelataran utama ini juga ada kolam memanjang yang bisa jd objek pengambilan foto refleksi atau bayangan.

IMG20170711105849

Puas foto sisi depan, ambil dari sudut lain jg bisa… taman taman diantara bangunan jg menarik dan tetap brkonsep simetris. Konsep arsitektur yang memang jd ciri khas arsitektur Islam.

Masuk kebagian dalam di lantai dasar, awalny sih cukup membingungkan krn seolah banyak lorong. Biar gk nyasar, ikutin aja petunjuk arah.

Di lantai dasar ini memang bnyk ruang, selain tempat wudhu dan toilet, jg ada perpustakaan, ruang seminar, dan termasuk sekolah. Yg gue liat sih TK, tp katanya ada jg jenjang SD, dan menengah.

Ruang utama untuk sholatnya sendiri ada di lantai atas nya. Kamu bisa naik tangga, atau ada juga fasilitas eskalator di bagian depan (tepat yg menghadap pelataran utama). Tapi mungkin eskalatornya cuma brfungsi di saat saat ramai doang, jd pd pas gue dteng sih gak nyala 😦 .

IMG20170711111640
Tangga utama dgn eskalator di kanan kirinya

Ruangan utama Masjid mnurut gue sih gak bgitu besar. Bkn jg dibandingin dngn masjid umumnya, tapi lebih ke persepsi. Krn bangunan tampak luarnya begitu besar, ada persepsi bhw ruang sholatnya jg bakal sebesar yg dibayangan. Tp trnyata gak sebesar itu.

IMG20170711111355
ruang utama sholat

.

Tour menjelajahi Masjid An Nur sudah sangat memuaskan hati. List objek wisata yg gue buat udah kecoret satu. Selanjutnya kemana lagi ya???

Advertisements

3 Comments

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s