AING KE SIAK ! (part #1)

Jika sendirian, sebuah perjalanan akan terasa lebih lama. Tau kenapa? Karena setiap detik detiknya dihitung sendiri

Aing ke Siak… eh bukan siak ! tapi Siak SriIndrapura… *jangkrik lewat

Yang gak paham maap ya… hahaha… *(aing=gue, siak=kamu ; bahasa Sunda kasar) dah tuh dijelasin biar gak diibilang aneh.

Awal November 2017 kemarin akhirnya gue kesempean juga ke Kota Siak. Sejak awal gue dapet Job di Riau, Siak sudah masuk ‘to do list’. Kebetulannya lagi ada temen kerja yang tinggal di Siak, Jadi, apa lagi yang ditunggu?

Ngomong-ngomong soal Siak Sri Indrapura pasti gak bisa dipisahin dari Istana Siak. Ini jadi objek wisata utama. Gue pikir cuma itu doang, tapi ternyata banyak spot wisata lain yang ada disana, bisa dibilang diluar ekspektasi gue.

Sebelum cerita jauh, perjalanan gue ke Siak cukup bikin malu. Jadi kan gue ini kerja di Pangkalan Kerinci, sekitar 1,5 jam dari Pekanbaru. Berdasar penyelidikan sok tau, gue gak nemu travel atau angkutan umum dari Pangkalan Kerinci tujuan Siak. Jadilah gue inisiatif pergi dulu ke Pekanbaru karena disana dijamin banyak travel. Pergilah gue dari jam 6 subuh sama temen kantor yang dia sekalian pulang kerumah di Pekanbaru.

Pukul 08:00

Sampailah di Pekanbaru, berhubung temen kantor gue ini juga gak tau dimana pool untuk travel ke Siak, jadi dia sok-sok tau aja nyari angkot jenis elf gitu di pinggir jalan. Nanya ‘ke Siak gak?’ .. beberapa jawab nggak, sampai ada yang jawab ‘iya’. Gue sih udah curiga sebetulnya mobil ini gak ke Siak karena gue biasa pake mobil elf putih itu kalo mau balik dari Pekanbaru ke Pangkalan Kerinci atau sebaliknya. Tapi karena sopirnya bilang ‘iya’, ya udah lah ngikut aja.

Ternyata bener aja, mobilnya yang emang kebetulan kosong itu ternyata enggak ke Siak. Jadi sopirnya cuma nyuruh gue nunggu disitu karena katanya ada temennya yang Travel biasa lewat. Damn ! lama tuh sekitar 30 menit gak ada travel yang dia bilang lewat. Mungkin dia juga gak enak, disuruhlah gue naik mobil elf lain yang udah mau jalan. Tujuannya buat gue ikut mobil itu dan nanti diturunin di tempat pool travel yang lokasinya ternyata searah dengan Pangkalan Kerinci… ok lah ikutin aja…

Lama.. lama… kok ya ini semakin deket dengan Pangkalan Kerinci, daaaaaan ! betul aja, gue dibawa lagi ke Pangkalan Kerinci L nggak persis sih, tapi udah deket banget sekitar 3 km doang udah sampai kontrakan lagi… Ternyata disanalah ada Travel ke Siak L Jadi intinya gue gak tau info kalo dari Pangkalan Kerinci pun ada Travel ke Siak. Kalo tau gitu…… hueee… dan gue gak bilang apa-apa ama sopirnya kalo gue dari Pangkalan Kerinci, karena Malu braaaayyyy…..

Pukul 10:45

Udah hampir jam 11 gue di drop di pool travelnya. Disana udah ada 4 orang yang nunggu, dan katanya masih nunggu 2 orang lagi buat berangkat yang ternyata lama ! baru jam 12 siang mobilnya berangkat. Gak langsung caw pula, tapi ngejemputin penumpang2 yang ada di Pangkalan Kerinci. What??? Kalo tau kan gue nunggu di rumah ajaaaaaaaaaarggghhh … oh ya, tarif travelnya 80 ribu rupiah.

Pukul 14:00

Singkat cerita ternyata sampailah di Siak. Jembatan Siak yang ikonik itu jadi penandanya. Setelah melintasi jembatan, gue minta di drop di Istana Siak, dengan maksud mau langsung foto-foto disana. Et dah ternyata rame bangetttt….. ada rombongan berapa bus gitu. Jadilah dari luar aja udah keliatan rame , akhirnya gue milih melipir ke tempat lain dulu.

Oh ya, temen yang tinggal di Siak yang namanya Samsi itu baru bisa nemenin malem, karena dia ada tanding bola gitu. Ya jadilah jalan sendiri dulu.

img20171111152316.jpg
jalan depan istana ; lumayan rame karena ada rombongan wisata

Satu yang bikin gue cemas ialah setelah menjauh dari Istana Siak, sauasananya sepi banget. Gue jadi bingung mau kemana. Mau pake angkutan umum juga gak ada. Terpaksalah jalan kaki aja lewat belakang istana sambil googling. Ada satu lokasi menarik kayak Chinese town gitu, ada rumah-rumah cat merah. Tapi masalahnya mau nge-google map, gak tau nama kawasannya apa. Mau nanya juga jalanan sepi parah. Jadilah bener-bener jalan ngawur sendirian.

Karena makin gak jelas, dan baru berasa laper karena belum makan siang. Akhirnya gue nyari tempat makan. Saking sepinya, nyari rumah makan aja susah. Ntah karena masih siang dan hari sabtu atau gimana, kebanyakan toko pada tutup. Sempat ketemu tempat makan,tapi restoran padang, kurang khas banget gitu mikirnya. Jadi milih tetep jalan aja sampai ketemu yang menarik.

Pukul 14:20

Sekitar 15 menit jalan, eh mulai merasa di nuansa Chinese-chinese gitu. Gue pikir kayaknya ini bakal deket sama tujuan. Tapi karena udah laper banget, akhirnya mampir jugalah di Mie ayam gitu. Toko Chinese sih, tapi ada tulisan Halal, jadi ya gue masuklah. Mie ayamnya lumayanlah, harganya juga standar, sekitar 20 ribuan dengan minum dan krupuk.

Pukul 14:50

Selesai makan, gue jalan lagi. Bener-bener ngikutin suasana aja. Selagi masih nuansa Chinese gue ikutin. Bener aja, sampailah gue di kawasan yang bangunan-bangunannya dicat warna merah menyala. Kereeennn…..

IMG20171111155024

Bangunannya berupa ruko dengan bahan kayu. Tipenya bangunannya menyatu gitu dengan jendela-jendela kuno mengisi fasad bangunan lantai dua. Ornamen lampion juga jadi pelengkap atmosfer China town. Selain itu menariknya, selain menggunakan aksara Mandarin sebagai nama toko-tokonya, juga ada aksara Arab sebagaimana ciri khas Riau. Perpaduan yang menarik mata.

Diujung jalan ini ada kelenteng , gak jauh keliatan juga ada menara gereja. Gue masuk halaman kelenteng nya aja sih buat sekedar foto

Pukul 15:15

Handphone udah ditangan standby buat motret. Banyak banget spot-spot menarik. Gue awali dari Kelenteng bernama Hock Siu Kong, didepannya ada taman yang orang sana bilang Taman Singapore.

IMG20171111143836

Trus gue jalan lagi ngelewati deretan ruko-ruko merah itu.Asli cantik banget. Suasana disini lebih hidup, karena memang banyak ruko meskipun gak juga bisa dibilang rame sih. Disini juga ternyata ada bentor, jadi ya rada aman juga ternyata kalau ada apa-apa bisa naik bentor. Trus udah 2 kali gue liat ada kereta wisata gitu lewat, ntah buat wisata aja atau gimana, tapi kayaknya bisa juga dijadiin angkutan umum. Hahaha….

Jalan terus sampai hampir ujung jalan gue menemukan Masjid gede, namanya Masjid Mujahidin. Warnanya Kuning dengan sedikit sentuhan Hijau. Warnanya jadi sangat kontras dengan nuasa merah di sekitarnya. Jadi intinya, ini kawasan simbol toleransi, diujung satu ada Kelenteng, ujung lain ada Masjid. Adem kan 🙂 .  Karena emang belum sholat, sholat dulu di Masjid.

IMG20171111144741

Pukul 15:45

Jalan lagi dan ternyata tembusnya di alun-alun yang persis di depan Istana Siak. Jadi ternyata harusnya tadi gue jalan di depan istana, bukan ke belakang.

Karena udah terlanjur balik lagi ke Istana Siak, gue coba jalan lagi kesana buat liat sitkon. Tapi sebelumnya, gue nikmati juga taman-taman yang ada. Menarik sih, setiap sudut dimanfaatin jadi taman. Dan gak Cuma itu, fasilitas toiletnya juga ada. Karena penasaran, gue coba aja masuk toiletnya. Dan ternyata bersih dong. Sebagaimana toilet umum, bayar juga 2 ribu. Tapi sangat sebanding karena toh toiletnya bersih dan nyaman.

IMG20171111171144
salah satu taman di dekat Istana Siak ; bangunan segitiga itu toilet umum

Kembali ke tujuan, Selagi ada waktu, ya udah lah gue langsung cus masuk Istana Siak. Beli tiket (Rp 3ribu) di sisi kiri gerbang masuk, trus jalan menuju pintu masuk. Lepas sepatu dulu, tunjukin tiket ke petugas jaga, dan silahkan masuk.

IMG20171111145734

Gue sih bukan tipe pecinta sejarah gitu, jadi maaf-maaf nih, gak bisa cerita sejarah istana ini. Mending googling aja biar lebih akurat. Gue mah masuk buat foto-foto aja. Isi istananya cukup menarik, kayak museum gitu. Kamu juga bisa naik ke lantai atas pake tangga yang bentuknya unik melingkar dengan ukiran khas. Tapi ada aturan maksimal jumlah orang buat naik keatas. Jadi inget-inget ya, jangan maksa kalo emang lagi penuh orang.

Pukul 16:40

Gak lama keliling-keliling didalem, gue memutuskan keluar. Memuaskan hasrat foto bangunan Istana yang unik ini. Istana Siak atau nama lainnya Istana Asserayah Hasyimiah alias juga Istana Matahari Timur ini punya bentuk mirip-mirip Alhambra gitu menurut gue dan seinget gue dulu belajar Arsitektur Islam.  Mungkin adopsi Arsitektur Eropa dan Timur Tengah gitu.

Pukul 17:15

Puas ngambil foto, gue jalan keluar. Perhatian langsung tertuju ke Pelataran luas atau Plaza persis di depan Istana Siak. Lokasinya di tepi sungai, jadi kayak Plaza Tepian sungai gitu. Disitu juga ada objek menarik berupa signage tulisan Siak Sri Indrapura yang menghadap sungai. Udah pasti itu jadi spot foto favorit wisatawan. Karena tulisannya di tepi sungai gitu, kebayang juga kalo lagi dikapal lewat sana, tulisannya pasti jadi jauh lebih menarik.

IMG20171111152556

Di pelataran luas ini juga ada kayak monumen gitu yang gue kurang tau monumen apa, trus ada pohon gede gitu juga yang juga gak tau pohon apa, karena gak ada daunnya jadi gue gak begitu ngeh ( #malu-maluin sbg anak lenskep ). Trus disisi lain ada juga panggung yang katanya biasa dipakai buat acara-acara.

 

Dari plaza ini ternyata kalian bisa terus aja ngikutin jalur wisata tepi sungai, promenade lah bahasa kerennya. Asik banget jalan santai disana karena rapih dan banyak hal-hal menarik. Termasuk ini nih, ada satu bagian yang dibuat kayak bangunan kubah ditepi sungai, jadi nuansa nuansa India gitu. Jalan aja trus dan ternyata cukup jauh, ada sekitar 500 meteran. Karena sore, jadi udah banyak warga dari yang sekedar duduk, jalan santai, jogging, sampai yang ngerjain tugas. Asik parah ngerjain tugas diatas sungai.

Terus-terus jalan, eh ternyata ujungnya balik lagi ke Kelenteng. Oalah jadi intinya Promenade ini ujungnya di kelenteng, dan ujung satunya lagi gak jauh dari Plaza awal gue berangkat tadi. Berarti menarik juga sih, jadi kawasan tepi sungai ini terkoneksi kayak satu kawasan wisata Siak.

Pukul 17:45

Karena masih cukup terang dan gak tau mau kemana lagi, mampir lah gue ke cafe sederhana gak jauh dari Taman Singapur itu. Cuma pesen es cappucino ama fried fries seharga total 25 ribu, gue nikmati aja dulu sore di tepi Sungai Siak sambil ngecas handphone.

IMG20171111160232

 

Jam udah mengarah ke angka 6 nih. Udah bentar lagi Maghrib. Ya udah, sholat dulu gih ! ceritanya lanjut di Part 2 ya .

Oh iya ini bonus deh,, petunjuk lokasinya 🙂

map copy

Advertisements

1 Comment

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

w

Connecting to %s